mp3

Tuesday, January 5, 2010

Dahi Ayah..

Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang bertanya kepada ayahnya,tatkala tanpa sengaja dia melihat ayahnya sedang mengusap wajahnya yang mulai berkerut-merut dengan badannya yang terbongkok-bongkok, disertai suara batuk-batuknya. Anak perempuan itu bertanya pada ayahnya : "Ayah, mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan badan ayah yang kian hari kian membongkok ?"

Demikian pertanyaannya, ketika ayahnya sedang berehat di beranda. Si ayah menjawab : "Sebab aku lelaki."

Anak perempuan itu berkata sendirian : "Aku tidak mengerti".

Dengan kerut-kening kerana jawapan ayahnya membuatnya termenung rasa kebingungan. Ayah hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anaknya itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah mengatakan : "Anakku, kamu memang belum mengerti tentang lelaki."

Demikian bisik Si ayah, yang membuat anaknya itu bertambah kebingungan.

Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibunya : "Ibu, mengapa wajah Ayah jadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian membongkok? Dan sepertinya ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit ?"

Ibunya menjawab : "Anakku, jika seorang lelaki yang benar-benar bertanggungjawab terhadap keluarga itu memang akan demikian."

Hanya itu jawapan si ibu. Si anak itupun kemudian membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap juga masih tercari-cari jawapan, mengapa wajah ayahnya yang tampan menjadi berkerut-merut dan badannya menjadi membongkok?

Hingga pada suatu malam, dia bermimpi. Di dalam mimpinya itu seolah-olah dia mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimah sebagai jawapan rasa kebingungannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindung."

"Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya dan kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi seluruh keluarganya."

"Ku berikan kemahuan padanya agar selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari titisan keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar keluarganya tidak terlantar, walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya".

"Ku berikan keperkasaan dan mental baja yang akan membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia ingat, adalah disaat semua orang menanti kedatangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya."

"Kuberikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang akan membuat
dirinya selalu berusaha merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah, walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan kerapkali menyerangnya".

"Ku berikan perasaan cekal dan gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya, didalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya, melukai hatinya.

Padahal perasaannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknya agar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan
pengertian dan kesedaran terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang, walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak-katikkan oleh anak-anaknya."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri yang baik adalah isteri yang setia terhadap suaminya, isteri yang baik adalah isteri yang senantiasa menemani, dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka mahupun duka, walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada isteri, agar tetap berdiri, bertahan, sepadan dan saling melengkapi serta saling menyayangi."

"Ku berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti, bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat hidup didalam keluarga bahagia dan badannya yang terbongkok agar dapat membuktikan, bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab terhadap seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarganya."

"Ku berikan kepada lelaki tanggungjawab penuh sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga ( seri / penyokong ), agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terkejut si anak dari tidurnya dan segera dia berlari, berlutut dan berdoa hingga menjelang subuh. Setelah itu dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berdoa, ketika ayahnya berdiri si anak itu menggenggam dan mencium telapak tangan ayahnya. "Aku mendengar dan merasakan bebanmu, ayah."

Nota : Bila ayah anda masih hidup jangan sia-siakan kesempatan untuk membuat hatinya gembira. Bila ayah anda telah tiada, jangan putuskan tali silaturahmi yang telah dirintisnya dan doakanlah agar Allah selalu menjaganya dengan sebaik-baiknya. Insyaallah...


Wednesday, December 23, 2009

sudah tidak ditakuti...

Bila takut dengan Tuhan sudah tiada,
Rasa aman pula berhadapan dengan mati,
Tidak takut dengan dosa yang membawa ke neraka,
Sembahyang pun cuai
Kalaupun bersembahyang tidak terasa menyembah Tuhan
mengumpat, mengadu domba, menghina
akan jadi budaya
pemarah, hasad dengki, dendam menjadi tabiat diri
memfitnah menjadi hiburan nafsunya
Kesalahan orang lain nampak selalu,
Kesalahan diri, tidak diperhati
Kebanyakan sudah tidak minat lagi,
Kalaupun dilakukan sekedar tradisi
Bukan dari hati,
jauh sekali keredhaan Ilahi
jiwa pun gelisah selalu,
pikiran tidak menentu,
Dengan anak isteri tidak harmonis lagi,
Krisis rumah tangga berlaku selalu,
kompleks jiwa merobek-robek kebahagiaan
maka syeitan pun mempermainkan mereka
dosa pun memburu
macam manusia memburu haiwan
Di dalam keadaan begini malaikat maut pun datang
nyawa pun direntap
mati dalam su'ul khatimah
waliyadzubillah

Inilah suami Idaman ....

Suami yang sholeh sangat bertanggung jawab kepada keluarganya.
Keluarganya dibawa mencintai dan menakuti Tuhannya.
Mereka dididik beribadah dan berakhlak yang mulia.
Syariat Tuhannya adalah disiplin di dalam rumah tangganya.

Tanggung jawab dunianya suami tidak pula mencuaikannya.
Makan minum, pakaian, tempat tinggal diurus dengan baiknya.
Tunjuk ajar, nasihat dan pimpinan adalah kewajipannya yang paling utama.
Kasih sayang, timbang rasa kepada anak-anak dan isteri-isterinya menjadi budaya.

Karenah anak-anak dan isteri-isterinya dia sabar menanggungnya.
Dihadapi dengan lemah lembut, tidak mengapa sekali-sekala menghukumnya.
Sentiasa mendoakan mereka, berlapang dada amalan hidupnya.
Kecewa dan putus asa mendidik tidak ada di dalam sikapnya.

Suami yang sholeh sentiasa berkhidmat dengan keluarganya.
Malah sering bersimpati dengan kesusahan mereka.
Urusan Akhirat sangat diutamakannya.
Urusan dunia tidak pula diabaikannya, di waktu mereka memerlukannya.

Kesalahan anak-anak dan isteri-isteri sentiasa dimaafkannya.
Mereka dididik penuh bijaksana dengan tabahnya.
Rukun damai, hidup harmoni sentiasa diusahakannya.
Rasa bersama bekerjasama, Tuhan diutama, keluarga bahagia.

Begitulah suami yang sholeh sentiasa bertanggung jawab kepada keluarga.
Kerana takutnya dengan Tuhannya dia sangat mengambil berat keluarganya.
Anak-anaknya dan isteri-isteri sangat taat dan menghormatinya.
Kerana suaminya berwibawa dan sangat mulia.

Adakah anda seorang yang tawadhuk???

Sikap Tawadhuk Yang Perlu Dicontohi

Mengapa perlu tawadhuk? Tawadhuk adalah salah satu sifat mahmudah. Tawadhuk ialah lawan kepada sifat sombong. Orang yang ada sifat sombong itu dibenci Tuhan. Jika tidak dibuang sifat sombong tersebut dalam dirinya, dan dia mati membawa sifat itu, maka neraka lebih layak baginya.

Rasulullah saw bersabda:
“Tidak akan masuk syurga bagi orang yang ada dalam hatinya walau sebesar zarah sifat sombong.”

Abuya Syeikh Ashaari berkata: “Orang sombong itu ialah orang yang membesarkan diri kerana hati merasakan diri mempunyai kelebihan, keistimewaan dan kehebatan.”

Maksudnya di sini, orang tawadhuk itu ialah orang yang tidak membesarkan diri atas kelebihan atau keistimewaan yang ada padanya. Baginya segala macam kelebihan dan keistimewaan itu bukan dari hasil usaha atau kepandaiannya. Dirasakan semuanya itu kerja Tuhan semata-mata. Lagi, orang tawadhuk ini mengetahui dan merasakan yang dia itu hamba Tuhan. Sebagai hamba, dia itu bekerja atau berbuat untuk Tuhan. Majikannya adalah Tuhan. Kalaupun ada kuasa, harta atau kepandaian pada dirinya, itu adalah dalam ertikata pinjaman, kerana nak selesaikan kerja Tuhan. Dia dapat semuanya itu kerana ada peranan atau kerja yang ingin Tuhan mahu dia berbuat.

Malangnya orang sombong ini ada rasa memiliki. Bila ada rasa memiliki, timbullah rasa lebih daripada orang lain. Timbullah rasa orang lain itu kurang. Timbullah rasa orang lain tak sama dengan dia. Walhal, dia tak faham Tuhan dan apa yang Tuhan nak dia buat atas kelebihan yang Tuhan bagi padanya. Orang tawadhuk tidak begitu sebaliknya merasakan yang dirinya itu dimiliki Tuhan. Termasuk segala apa yang ada bersamanya adalah milik Tuhan. Dia tidak ada apa-apa.

Kalaulah faham Tuhan dan peranan Tuhan, mudah. Kalau tak faham, maka jadilah seperti yang kita lihat hari ini. Ramai orang sombong-sombong. Asas kesombongannya adalah kejahilan. Jahil tentang Tuhan dan peranan Tuhan. Inilah masalah besar umat hari ini. Tak boleh buang sifat sombong. Bila ada sombong, daripada sombongnya itu, timbullah perpecahan. Timbullah krisis. Engkau-engkau, aku-aku. Masyarakat jadi kelam-kabut dibuatnya. Inilah akibat yang perlu ditanggung bersama.

Mari kita lihat beberapa contoh sifat orang tawadhuk sebagai panduan untuk kita:

1. Mudah menerima pandangan orang lain biarpun dia juga ada pandangannya sendiri. Dia tidak ada apa-apa masalah menerima pandangan orang yang lebih muda daripadanya ataupun orang yang lebih rendah pangkat daripadanya.

2. Dia sangat sabar dalam perbincangan. Dia tidak mudah marah atau emosional. Dia lebih mahu menjaga suasana harmoni dalam perbincangan tersebut daripada bertegang leher dengan rakan-rakannya.

3. Dia tidak memilih-milih kawan. Dia boleh bergaul dengan semua orang, tidak kira samada orang bawahan atau orang atasan, kaya atau miskin, sihat atau sakit. Malah, dia boleh duduk bermesra dalam satu majlis dengan orang yang pernah mengkritiknya.

4. Kalaupun dia berjawatan, dia menghormati orang bawahannya. Kalaupun dia kaya, dia sangat memuliakan orang yang fakir dan miskin. Tidak timbul baginya yang dia itu ada kelas tersendiri.
5. Dalam pergaulan, dia lebih suka menjadi pendengar dan hanya akan bercakap bila perlu sahaja. Dia tidak sewenang-wenangnya akan memotong percakapan orang sebaliknya memberi peluang orang itu menghabiskan percakapannya.

6. Dalam majlis, jika ada sesuatu kebenaran yang hendak diperkatakan, dia suka kebenaran itu keluar daripada mulut orang lain. Lebih-lebih lagi, jika ada orang yang lebih berpengalaman atau berilmu daripadanya dalam majlis itu.

7. Kalau dia minta memberi pendapat dan pendapatnya diterima orang, dia tidak mendabik dada sebaliknya bersyukur kepada Tuhan. Jika pendapatnya ditolak, dia lapang dada dan tidak berkecil hati.

8. Dia mudah memberi maaf kepada orang yang tersilap dengannya. Dia tidak mudah memarahi atau menghina orang tersebut.

9. Kalau dia yang bersalah, dia akan cepat-cepat minta maaf. Sekalipun orang itu lebih rendah daripadanya dari segi jawatan atau umur.

10. Dia tidak minta dihormati atau dimuliakan atas kedudukannya. Jauh sekali berkecil hati jika tidak dihormati atau dimuliakan. Namun dia menerima dengan baik orang-orang yang mahu menghormati dan memuliakannya.

11. Bila bercakap, dia tidak mengangkat diri dengan menceritakan kelebihan yang ada pada dirinya. Sebaliknya dia lebih suka menceritakan kebaikan orang lain sebagai teladan.

Moga-moga Tuhan membantu kita menjadi orang yang tawadhuk. Sekian.

JASAD LAHIR

Engkau jaga sangat jasad lahir engkau
Engkau jaga dan belai muka engkau agar licin dan cantik
Engkau gunakan berbagai-bagai jenis krim dan losyen untuk menjaga kulit badan
Agar kulit sentiasa licin dan tegang
Engkau makan berbagai-bagai makanan awet muda
Untuk menjaga keteguhan dan kesihatan badan engkau
Semua yang engkau jaga itu adalah nilai dunia
Kerana badan lahir ini bukan ada perasaan mengenal Tuhan
Jauh sekali rasa kehambaan
Lantaran itu apabila mati dibaham oleh ulat dan jadi tanah
Ertinya ia tidak kekal abadi
Tapi malang sekali anggota batin engkau yang boleh jadi nilai Akhirat
Engkau abaikan
Akal yang menjadikan engkau mukallaf
Jiwa atau hati yang boleh mengenal Tuhan engkau cuaikan
Nafsu yang boleh dididik dan dilatih untuk taat
Kepada Tuhan semesta alam
Engkau tidak ambil peduli pun untuk bermujahadah terhadapnya
Padahal semuanya ada nilai Akhirat
Dia adalah kekal abadi di Akhirat kelak
Sama ada ke Syurga atau ke Neraka
Sebenarnya akal, jiwa, nafsu inilah hakikat diri engkau
Badan lahir kalau engkau abaikan
Hanya menderita di dunia sahaja
Tapi jasad batin iaitu hakikat diri engkau,jika engkau abaikan
Dia akan menderita di Neraka
Engkau abaikan hakikat diri engkau
Engkau termasuk orang yang sangat zalim
Tapi engkau tidak nampak engkau menzalimi diri engkau sendiri
Yang engkau nampak orang lain menzalimi diri engkau
Orang menzalimi diri engkau, engkau dapat pahala
Tapi engkau menzalimi diri engkau sendiri,
dapat bala dan Neraka

Menggunakan Nikmat Di Jalan Tuhan..

Menggunakan Nikmat Di Jalan Tuhan

Marilah kita fahami secara umum maksud menggunakan nikmat di jalan Tuhan.

Pertama, cara mendapatkan nikmat itu mesti betul-betul menepati syariat. Nikmat itu didapati dengan cara yang halal dan bukan cara yang haram. Nikmat itu bukan didapati dengan cara mencuri, merampas atau menipu. Nikmat itu didapati dengan cara yang baik dan berhikmah. Nikmat itu didapati atas dasar ada keredhaan daripada orang yang memberinya. Kalau nikmat harta, didapati dengan jalan jual beli yang sah. Kalau nikmat ilmu, didapati dengan cara belajar dengan guru. Bagi orang muqarabin atau warak, mereka sangat berhati-hati dalam mengambil nikmat ini. Malah yang halal kalau tidak jelas halalnya, mereka tidak ambil. Mereka ini orang sangat takut dengan Tuhan sepertimana yang digambarkan oleh Rasulullah: “Tidaklah dinamakan taqwa itu sehingga seseorang itu meninggalkan sesuatu yang tidak salah kerana takut terjebak kepada hal-hal yang salah.”

Kedua, sudah mendapat nikmat, hendaklah dirasakan nikmat itu datang dari Tuhan. Meskipun kita dapat nikmat itu daripada orang dan kita berterima kasih kepada orang tersebut, hakikatnya semua nikmat itu adalah daripada Tuhan. Oleh itu, kenalah kita benar-benar merasakan nikmat itu daripada Tuhan. Dari sini, sepatutnya lahir berbagai-bagai rasa kehambaan dengan Tuhan. Kita rasa berterima kasih kepada Tuhan yang Maha Baik memberikan nikmatNya kepada kita. Rasa malu dengan Tuhan atas nikmatnya yang banyak kepada kita sedangkan apalah sangat diri kita ini di sisi Tuhan. Rasa tidak layak untuk mendapat nikmat, contohnya jika kita diberi jawatan, kerana kita bukan orang yang selayaknya. Rasa cemas mendapat nikmat, bimbang kita tidak dapat menggunakan nikmat ini di jalan Tuhan. Atau boleh sahaja kita lalai dan salahgunakan nikmat itu. Rasa takut dengan Tuhan, takut-takut nikmat itu adalah tanda kemurkaan Tuhan kepada kita. Justeru, nikmat itu tidak menjadi rahmat tetapi bertukar menjadi istidraj. Juga dari sini akan lahir berbagai-bagai rasa bertuhan seperti merasakan Tuhan itu Maha Pemurah, Maha Kaya, Maha Pemberi Rezeki dan Maha Adil.

Ketiga, nikmat yang kita dapat itu, hendaklah digunakan mengikut kehendak Tuhan. Di sini kena ada ilmu, jika tidak, kita tidak faham mana satu kehendak Tuhan, mana satu kehendak nafsu kita. Malah perlu juga ada pimpinan agar kita sentiasa terpimpin kepada Tuhan. Nikmat harta yang banyak yang kita dapat contohnya, sepatutnya kita ambil mana yang perlu sahaja. Mana yang selebihnya, sudah bukan keperluan, maka kita kembalikan kepada Tuhan. Kita berikan pada fakir miskin atau gunakannya untuk projek membangunkan keperluan umat Islam. Kemudian, dalam menggunakanlah nikmat itu Tuhan sudah mengingatkan kita supaya tidak membazir kerana orang yang membazir itu adalah kawan syaitan. Selain itu, apapun harta yang kita ada, bila cukup syaratnya untuk berzakat, hendaklah kita tunaikan kewajiban tersebut. Contoh lain, nikmat ilmu, janganlah kita gunakan untuk tujuan cari makan. Atau kita gunakan ilmu itu untuk tujuan bermegah-megah dan mencari glamour. Ini sudah tidak menepati kehendak Tuhan.

Al Fatta At tamimi

Cinta Tuhan....

Yang Dimaksudkan Cinta Tuhan

Kita membaca tentang sepotong ayat, Allah berfirman, maksudnya begini: Katakanlah wahai Muhammad kepada mereka, jika mereka iaitu umatmu benar-benar mencintai Allah, maka hendaklah mereka mengikuti dan mencontohi dirimu, Rasulullah.

Apa sebenarnya yang boleh difahami daripada ayat tersebut? Jika hamba Tuhan itu benar-benar cinta Tuhan, maka Allah minta buktikan kepada Rasulullah, kekasihNya. Allah minta kita berhubung dengan Rasulullah. Iaitu dengan mengikut sunnah Rasulullah. Sunnah itu ialah perjalanan hidup Rasulullah. Perjalanan hidup Rasulullah itu pula ada lahiriah, ada maknawiyah dan ada rohaniahnya. Kalau betul kita ikut jalan tersebut, maka memang benarlah terbukti yang kita sudah mencintai Tuhan.

Boleh juga dimaksudkan seperti ini. Hendak cinta Tuhan, kita tak mampu. Kita tak kenal Tuhan; zat, sifat dan perbuatanNya. Justeru, mencintai orang Tuhan seperti Rasulullah membawa kita sampai kepada Tuhan. Mencintai Rasulullah itu adalah jalan atau jambatan untuk kita cinta Tuhan. Rasulullah pernah menyebutnya seperti ini: Hendaklah kamu bersama Allah, dan kalaulah kamu tidak dapat bersamaNya, maka hendaklah kamu bersama dengan orang yang sudah dapat bersama Allah.

Apa yang dimaksudkan jalan lahiriah?

Rasulullah menegakkan jemaah. Di dalam jemaah itu, Rasulullah menegakkan sistem seperti sistem pendidikan, kebudayan dan ekonomi. Tertegaknya sistem-sistem tersebut berjaya mendisiplinkan ahli-ahli jemaah dalam membangunkan kehidupan. Ia juga menjadi wadah untuk ahli-ahli jemaah memberi manfaat dan khidmat kepada masyarakat sehingga masyarakat termasuk orang kafir berasa cukup selesa dan aman tenteram berada di bawah naungan sistem Islam.

Pernah Rasulullah ditanya oleh sahabat, apakah boleh kami mengikutmu? Rasulullah menjawab, apakah kamu sanggup susah? Menunjukkan kepada kita tidak mudah untuk menjadi pengikut Rasulullah. Kenalah sanggup miskin dan sanggup susah. Kenalah sanggup mengorbankan kepentingan diri untuk agama.

Apa yang dimaksudkan jalan maknawiyah?

Daripada Rasulullah itu keluar berbagai ilmu, Itulah ilmu Al-Quran dan Al-Hadis. Ilmu ini perlu dituntut kerana Tuhan, difahami dan dihayati bersungguh-sungguh. Buah fikiran Rasulullah itu jika diikuti menjadikan kita orang yang cerdik dan berstrategi. Ia mampu melahirkan pejuang yang aktif berjuang menegakkan dua pembangunan, rohani dan material.

Apa yang dimaksudkan jalan rohaniah?

Rasa hati Rasulullah itulah jalan rohaniahnya yang perlu diikuti. Rasa hati itu yang utamanya adalah cinta dan takut kepada Tuhan. Selain itu ialah seperti sabar, redha, sangat berlapang dada, menerima keuzuran orang, berkasih sayang, tawadhuk, tawakkal dan pemaaf.

Bila bersatu 3 jalan ini, maka otomatik kita sudah terhubung dengan Rasulullah. Inilah “turning point” bagi kita untuk terhubung dengan Allah. Tanpanya, agak sukar kita terhubung dengan Allah. Itu sebab dalam ayat Al-Quran tadi, Allah seakan memberi “offer’ kepada hambaNya kalau benar kamu mencintai Aku, maka kamu hendaklah mencintai kekasihKu yakni Rasulullah. Mencintai Rasulullah pula tidak boleh sekadar dengan lafaz cinta sahaja. Ia kena dibuktikan. Ia kena diterjemahkan dalam amalan dengan mengikut jalan yang sudah ditempuh baginda Rasulullah. iaitu seperti yang diterangkan, jalan lahiriah, maknawiyah dan rohanian.

Mengapa ada ulamak tidak takutkan Tuhan?




Dalam Al-Quran, Allah berfirman maksudnya: "Yang paling takut kepadaKu di kalangan hamba-hambaKu ialah ulamak." Al-Fathir:28 Ayat ini jelas menunjukkan yang paling takut kepada Allah adalah ulamak. Ilmu yang ada pada ulamak itu melayakkan mereka untuk jadi orang yang takutkan Allah. Tapi realiti yang berlaku ulamak yang ada pada hari ini sudah tidak takutkan Allah, malah ramai di antara mereka sewenang-wenangnya mengabaikan perintah Allah. Apa sudah berlaku? Apa yang tidak kena sehingga realiti itu bertentangan dengan kehendak ayat ini? Mari kita pekatakannya.


1) Ulamak menjadi orang yang tidak takutkan Allah disebabkan ilmu mereka tidak cukup. Ilmu tidak global. Ilmu mereka hanya pada satu-satu bidang sahaja dan tidak menyeluruh. Kebanyakan bertumpu pada ilmu fekah. Mereka menguasai ilmu fekah sehingga boleh berhukum dan memberi fatwa. Tetapi mereka tidak pula berminat pada tasawuf. Ada juga yang mengambil usuluddin hingga mahir, boleh berpidato dan berbahas tentangnya. Tapi tidak pula mendalami fekah dan tasawuf. Sedangkan untuk takutkan Allah, ilmunya kena diambil secara pakej. Tidak boleh bertumpu pada satu-satu ilmu sahaja. Kenalah dipelajari, difahami dan dihayati ketiga-tiga bidang ilmu iaitu tauhid, fekah dan tasauf. Bila dikatakan ulamak tidak boleh disebut ulamak tauhid atau ulamak fekah atau ulamak sufi. Sebut sahaja ulamak bermaksud, ilmu mereka mencakupi ketiga-tiga bidang tersebut. Ini yang patut difahami.

2) Ulamak tidak takutkan Tuhan kerana mereka mengambil ilmu sebagai pengajian sahaja dan melupakan pendidikannya. Sedangkan pada ilmu itu ada pengajian dan ada pendidikan. Ilmu itu pengajiannya adalah dengan belajar atau berguru sedangkan pendidikan itu adalah perlaksanaan ilmu. Daripada perlaksanaan ilmu barulah ilmu itu boleh di”apply” dengan berkesan. Daripada perlaksanaan ilmu barulah ilmu itu boleh dihayati dan dijiwai. Perlaksanaan ilmu itu pula kenalah ada murysid yang “monitor”, jika tidak perlaksanaan ilmu tidak akan berjaya. Ulamak tidak boleh berdiri dengan sendirinya, kecuali dia adalah mursyid. Ulamak kena bersandar pada mursyid kerana di situ dia akan menempuh proses pendidikan.

3) Ulamak juga tidak menjadi atas faktor niat menuntut ilmu sudah tersasar. Awal niat itu menentukan kejayaan ulamak bersama Tuhannya. Jika awal niat belajar atau menuntut itu kerana Tuhan, maka natijahnya adalah baik dan sampai kepada Tuhan. Tetapi jika niat itu bukan kerana Tuhan, ada terselit kepentingan peribadi dan dunia, maka natijahnya ulamak itu rosak hubungan dengan Tuhan. Dia tidak dapat menjadi orang yang takutkan Tuhan kerana ilmu yang ada padanya tidak dapat membentuk dirinya. Ini disebabkan roh ilmu itu sudah dirosakkan oleh niatnya yang tersasar tadi. Ilmu yang tanpa roh tidak akan memberi kesan pada jiwa. Tidak memberi kekuatan pada dalam diri. Ia sekadar ilmu biasa yang bertapak di akal, bukan di hati.

4) Faktor guru memainkan peranan penting dalam menuntut ilmu. Walaupun sudah menuntut ilmu dan seseorang itu boleh “claim” dirinya ulamak tetapi harus dilihat siapakah gurunya. Apakah dengan mendapat ijazah dalam pengajian Islam itu sudah boleh ditabalkan sebagai ulamak? Sedangkan entah siapa-siapa gurunya yang sudah tentu boleh dipersoalkan pula entah daripada mana ilmu guru itu.

"Hakikatnya, hanya ulamak yang melahirkan ulamak. Sebab itu ulamak yang tak menjadi ini, boleh dikatakan kesilapan besar mereka adalah dalam memilih guru. Mereka sangka guru mereka ada di universiti sahaja. Mereka sangka belajar secara formal dengan guru tersebut boleh melayakkan diri mereka menjadi ulamak. Sedangkan mereka tak teliti dan berhati-hati dalam memilih guru yang benar-benar ulamak dalam mengajar dan mendidik mereka. Guru yang sepatutnya membawa mereka cintakan Tuhan, bukan sekadar cintakan ilmu."

Pemimpin Yang Dibantu

Kalau kita merenung sejarah tentang kedatangan beberapa orang pemimpin di tengah masyarakat Islam, maka kita akan dapati mereka itu tidak diduga oleh manusia di zamannya. Kenaikan mereka sebagai pemimpin tidak mengikut kaedah biasa, laitu tidak menepati syarat-syarat yang ada pada pemimpin biasa. Sebab itu kemunculan mereka itu menjadi sangat kontroversial pada zaman mereka. Sebahagian masyarakat mempertikaikan kepimpinan mereka, bahkan menentang. Mereka dikatakan tidak layak, bahkan tidak munasabah untuk jadi pemimpin dengan alasan mereka bukan dari kalangan istana, bukan pembesar, bukan bangsawan, bukan orang kaya, bukan lulusan tinggi dan bukan orang yang disangka untuk jadi pemimpin. Mereka hanya rakyat biasa yang dinaikkan sendiri oleh Allah SWT.

Firman Allah yang bermaksud,
‘“Maka mereka berkata, “Bagaimana kita akan mengikut saja seorang manusia (biasa) di antara kita? Sesungguhnya kalau kita begitu benar-benar berada dalam kesesatan dan gila.”— Al Qamar: 24

Firman-Nya lagi yang bermaksud,
“Dan mereka berkata. “Mengapa Al Quran ini tidak diturunkan kepada seorang besar dan salah satu dua negeri (Makkah dan Thaif) ini?
Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atau sebahagian yang lain beberapa darjat agar mereka dapat menggunakan sebahagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dan apa yang mereka kumpulkan.”— Az Zumar; 31-32

Ayat ini memperlihatkan bagaimana orang-orang kafir Quraisy mempersoalkan kenabian Rasulullah SAW. Pada mereka, Rasulullah bukan orang besar, cuma si miskin, yatim piatu dan tidak tahu membaca serta menulis. Sebab itu mereka mengira tidak selayaknya baginda menjadi ketua mereka, yakni Nabi atau Rasul. Dan kerana itu mereka menentang baginda. Tetapi apa kata Allah? Dengan tegas Allah mengingatkan mereka dan kita, bahawa kuasa untuk memberi rahmat kepada manusia adalah hak mutlak Allah. Allah boleh beri kepada sesiapa sahaja yang dikehendaki dan hamba-hambaNya. Di sisi Allah tiada bezanya seseorang yang besar dengan rakyat biasa, antara orang kaya dengan orang miskin. Sama-sama bertaraf hamba. Bebas bagi Allah untuk melantik siapa saja untuk jadi pemimpin. Dia juga bebas untuk menjadikan seseorang itu kaya atau miskin, pandai atau jahil, gagah atau lemah. Seorang yang besar, boleh jadi orang besar kerana Allah mahu jadikan dia begitu, tanpa melalui kaedah yang ditetapkan oleh manusia. Bukan kuasa dia sendiri untuk menjadikan dia orang besar. Mudah saja bagi Allah kalau mahu jadikan dia orang kecil. Dan orang itu tidak boleh buat apa-apa. Demikian juga si kaya, kayanya dengan izin Allah. Orang kuat juga, kekuatannya adalah pemberian Allah.

Jadi, tidak bolehlah kita menganggap itu kepunyaan kita dan hasil kuasa kita, hingga kerana itu kita memandang orang lain hina, rendah dan tidak layak menerima rahmat dan kurniaan istimewa dan Allah.

Allah berfirman yang bermaksud,
“Hikmah itu diberi kepada siapa yang Dia kehendaki. Barangsiapa yang diberi hikmah, sesungguhnya dia diberi sesuatu yang banyak.

saya ingin menurunkan beberapa contoh yang berlaku dalam sejarah tentang kelahiran beberapa orang pemimpin dunia yang beriman, mereka itu tidak diduga oleh manusia di zamannya untuk dipilih dan dibantu sendiri oleh Allah SWT. Selain dari nabi-nabi dan rasul-rasul, manusia-manusia biasa yang juga dibantu kepimpinan mereka oleh Allah. Antaranya ialah Thalut, Muhammad Al Fateh, Salehuddin Al Ayubi dan Hassan Al Banna. Mereka ini telah menempa sejarah gemilang untuk Islam. Perjuangan mereka telah meninggikan Islam dan umat Islam. Mereka mendapat bantuan Allah dalam menghadapi cabaran dan kesusahan yang didatangkan oleh musuh. Saya akan nyatakan secara ringkas tentang kepimpinan setiap orang daripada mereka, Insya-Allah.

1. THALUT

Kisah kenaikan Thalut sebagai pemimpin Bani Israil sungguh di luar dugaan pembesar-pembesar Bani Israil. Walaupun pada mulanya merekalah (pembesar) yang meminta dilantik seorang pemimpin untuk menentang kekejaman bangsa Rom di bawah pimpinan Jalut. Tapi apabila Allah datangkan pemimpin itu, mereka menentangnya. Hal ini ada disebut dalam Al Quran yang bermaksud,

“Nabi mereka menyatakan kepada mereka, “Sesungguhnya Allah telah mengangkat Thalut sebagai rajamu.” Mereka menjawab, “Bagaimana Thalut memerintah kami, padahal kami lebih berhak mengendalikan pemerintahan daripadanya? Sedangkan dia pun tidak diberi kekayaan yang cukup banyak?” Nabi mereka berkata, “Sesungguhnya Allah telah memilihnya menjadi rajamu dan menganugerahinya ilmu yang luas dan tubuh yang perkasa.” Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan Allah Maha Luas PemberianNya lagi Maha Mengetahui. Al-Baqarah: 247

Begitulah kontroversi yang berlaku dalam masyarakat Bani Israil di bumi Palestin, sewaktu Thalut menjadi pemimpin. Oleh kerana Thalut seorang rakyat biasa yang bekerja sebagai petani, bukan dan golongan atasan, bangsawan, hartawan atau cendekiawan, maka terujilah golongan atasan itu untuk menerima kepimpinan Thalut. Rasa terhinalah mereka untuk mengikut Thalut, kerana mereka rasa lebih mulia dan lebih layak. Walaupun waktu itu mereka benar-benar perlukan seorang pemimpin, tapi mereka telah menentang Thalut. Mereka tidak mahu jadi pengikut dan tidak mahu taat. Namun kerana Thalut dilantik sendiri oleh Allah dan dibantu-Nya, maka walau sehebat manapun tentangan yang diterima dari musuh-musuhnya luar dan dalam, dia tetap berjaya mengalahkan Jalut.

2. MUHAMMAD AL FATEH

Rasulullah SAW semasa hayat baginda telah memberitahu bahawa Istanbul akan jatuh ke tangan Islam. Para sahabat masing-masing berharap di zaman merekalah perkara itu akan berlaku. Tiada siapa yang dapat menduga bahawa Muhammad Al Fateh yang dapat menglslamkan Rom (Constantinople). Tapi demikianlah kehendak dan Allah. Siapakah Muhammad Al Fateh? Beliau adalah anak raja Turki yang bernama Murad I. Sedari kecil dididik di rumahnya oleh Shamsuddin Al Wali, seorang ulama sufi dan waliullah yang sangat masyhur di Turki. Dalam umur 20 tahun, Muhammad sudah menjadi ahli sufi. Siapa menduga seorang anak raja menjadi orang sufi, kemudian dapat menawan dan mengislamkan Istanbul dalam umur 23 tahun. WaIhal Turki waktu itu mempunyai ramal ulama besar dan lulusan Universili Al Azhar. Sejak mendapat tahu yang Rasulullah sendiri berkata bahawa Rom akan jatuh ke tangan Islam, Muhammad mengkaji mengapa hal itu tidak berlaku di tangan sahabat. Kekuatan iman sahabat tentu jauh lebih gagah dan orang-orang kerajaan Islam Turki waktu itu. Beliau cuma melihat beberapa kelemahan teknikal yang dibuat oleh sahabat. Maka kesilapan itu mahu dibaikinya dan beliau mencuba dengan harapan berlakulah kata-kata Rasulullah itu.

Dengan bantuan Allah, tentera Al Fateh yang kecil itu telah berjaya mengalahkan Rom (Istanbul) dan akhirnya mengislamkannya. Hal ml sungguh memeranjatkan dunia termasuklah ulama sezaman yang merasakan mereka lebih tokoh dan Muhammad Al Fatch, (gelaran yang diberi kepada Muhammad) bukanlah ulama ulung. Cuma dia terdidik, ilmunya sederhana dan bantuan Allah bukanlah semestinya kepada seorang yang ulung ilmunya. Allah lebih tahu kepada siapa bantuan kemenangan itu hendak diberikan.

3. SALEHUDDIN Al AYUBI

Beliau muncul sewaktu Palestin berada dalam tangan Kristian. Dan di waktu Universiti Azhar dikuasal oleh Syiah. Beliau bukanlah di kalangan ulama-ulama yang terkenal dan pengarang kitab yang begitu ramai di Mesir waktu itu. Beliau cuma seorang soleh yang terpelihara agamanya sedari kecil. Dan bangsanya bukanlah bangsa yang terkenal di dunia waktu itu, jika dibandingkan dengan bangsa Arab. Bangsa Kurdi adalah satu bangsa yang agak asing di Mesir. Maka bangunnya Salehuddin Al Ayubi menjadi pemimpin ummah dan ketua tentera Islam di zamannya itu adalah suatu yang kontroversi. Tiada siapa menduga, tetapi memang begitulah kehendak Allah. Maka sejarah memberitahu kita bahawa beliaulah orangnya dan pengikutnya yang telah merampas Palestin dan penguasaan Kristian. Dan juga mencorakkan Universiti Azhar dengan akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah. Beliau juga menggalakkan ajaran tasawuf dan tariqat. Dan sejak itu pertumbuhan tariqat di Mesir subur. Hingga kini di Mesir terdapat lebih 60 buah tariqat.

4. IMAM HASSAN Al BANNA

Ia seorang lagi rakyat Mesir yang jadi pemimpin Islam yang ulung. Walhal ia tidak disangka-sangka oleh sesiapa. Hassan Al Banna hanya seorang guru agama yang mengajar di sekolah rendah. Sijilnya tidak diiktiraf oleh sekolah menengah apa lagi universiti. Waktu kebangkitannya, Mesir penuh dengan ulama -ulama besar lulusan Universiti Azhar. Layaknya ulama-ulama inilah yang bangun untuk menglslamkan masyarakat Mesir. Tapi Allah tidak berbuat begitu. Sebab itu ada ulama yang menentangnya kerana Ia tidak ada ‘authority Hassan Al Banna yang dikehendaki untuk memimpin umat Islam Mesir kembali kepada Allah dan Rasul, walaupun kenaikannya begitu kontroversi. Dan kerana Allah membantunya maka dia berjaya dalam tugasnya. Syiar Islam tegak di Mesir dalam pimpinannya, bahkan pengaruhkan terasa ke seluruh dunia. Cuma beliau tidak sempat untuk menguasai negara Mesir. Itulah nama-nama yang dapat saya senaraikan sebagai contoh bahawa boleh berlaku, seorang yang tidak diduga oleh manusia untuk jadi pemimpin utama. Tapi berlaku dengan izin Allah. Hal ini perlu diambil perhatian oleh umat Islam supaya mereka tidak membantah takdir Allah. Sebab ada masanya Allah melakukan sesuatu yang di luar dugaan manusia. Waktu itu sesiapa yang lalai dari melihat kekuasaan Allah serta tidak faham kisah-kisah sejarah akan membuat kesilapan dalam menilai dan menerima ujian Allah S.WT. Mereka akan sombong dan menentang takdir Allah S.W.T. Hal ini dapat kita lihat dengan jelas dalam sejarah kebangkitan Nabi dan Rasul, yang begitu banyak diceritakan dalarn Al Quran. Nabi Musa misalnya, anak peliharaan Firaun, tapi demikianlah yang Allah lakukan. Dan kerana tidak yakin dengan takdir Allah ramailah yang kafir dan akhirnya tenggelam dalam Laut Merah.
Demikian juga dengan Nabi Muhammad S.A.W. Sebagai Nabi akhir zaman, tiada siapa menduga yang nabi itu ialah seorang anak yatim piatu, miskin dan terbiar serta tidak tahu membaca dan menulis. Hal ini sangat menguji orang besar, orang kaya, orang bijak pandai dan orang yang terkenal di zamannya. Sebab itu mereka mengingkari dan menentang Rasulullah. Mereka sombong dengan Allah. Mereka rasa mereka lebih berhak dan lebih layak. Sebab itu mereka jadi musuh Allah dan Rasul. Demikianlah juga dengan iblis laknatullah. Dia asalnya ketua malaikat di syurga. Tapi teruji dengan penciptaan Nabi Adam a.s. Dia engkar sujud kepada Nabi Adam a.s. sekalipun diperintahkan oleh Allah SWT kerana katanya dia lebih mulia. Dia lupa bahawa kemuliaan itu adalah pinjaman Allah. Sedangkan dia sendiri hanyalah hamba Allah seperti juga Nabi Adam. Kerana kesombongan itu maka akhirnya Allah jatuhkan iblis menjadi sehina-hina makhluk. Begitulah akibatnya jikalau tidak sedar diri. Akibat tidak mahu mengaku, Allah boleh memilih siapa saja dan hamba-Nya untuk dijadikan pemimpin ummah sekalipun dan orang yang tidak diduga oleh manusia.

Siapa Ulamak Pewaris Nabi?


“Ulamak itu adalah pewaris nabi.” Itulah kenyataan Rasulullah 1400 tahun yang lampau. Itulah juga modal bagi para ulamak ke sana ke sini. Mereka mengaku pewaris nabi. Mereka menjaja kepada orang kebanyakan bahawa merekalah pewaris nabi. Sebab mereka ulamak dan sudah dikatakan Rasulullah sebegitu rupa. Tetapi malangnya hari ini, kita tidak nampak yang kebanyakan ulamak yang mengaku ulamak itu pewaris nabi. Ini kerana kalaulah dikatakan pewaris nabi, sudut bagaimanakah yang dikatakan pewaris nabi?

Sudut ilmu, adakah ilmu mereka benar-benar mewarisi ilmu nabi yakni Rasulullah? Sebabnya ilmu yang Rasulullah bawa itu global. Tidak tertumpu pada satu-satu bidang ilmu sahaja. Ilmu Rasulullah itulah ilmu Iman, Islam dan Ihsan. Atau dalam ertikata lain, akidah, syariat dan tasauf. Ulamak hari ini, kalau alim tentang tasauf, tasauf sahaja. Kalau akidah, akidah sahaja. Kalau syariat, syariat sahaja. Kalaupun belajar dan alim semua, berapa kerat sahaja. Itupun tak pula dapat menggunakan ilmu-ilmu tersebut dalam bentuk pakej. Sehingga ilmu itu benar-benar berperanan menghuraikan persoalan isu semasa. Sehingga daripada ilmu itu, terungkai pelbagai masalah umat Islam.


Sudut ibadah, adakah mereka beribadah seperti Rasulullah? Sudahkah mereka mewarisi sifat Rasulullah yang sangat menjaga sembahyang, mengutamakan sembahyang di awal waktu, sembahyang berjemaah, sembahyang secara tertib dan cukup berhalus dalam soal sembahyang? Ibadahnya juga bukan sekadar ibadah tetapi memberi kesan pada jiwa sehingga nampak kesannya dalam kehidupan sehariannya. Rasulullah itu juga istiqamah bangun dari tidur untuk mengerjakan tahajjud dan witir di samping banyak merintih di malam hari.

Sudut rohaniah Rasulullah bagaimana pula? Rasulullah itu sabar orangnya, sangat pemurah, bertolak ansur, pemaaf, berkasih sayang dan tawadhuk? Bahkan yang paling hebat pada Rasulullah itu dia sangat kenal, cinta dan takut kepada Tuhannya. Apakah sudah ulamak mewarisi rohaniah Rasulullah seperti itu?

Sudut perjuangan, adakah mereka benar-benar berjuang mewarisi perjuangan Rasulullah? Perjuangan Rasulullah menegakkan Islam bermula daripada diri dan keluarga. Apakah diri ulamak, isteri dan juga keluarga sudah diislamkan sehingga mencapai tahap seperti yang Tuhan kehendaki? Rasulullah juga berjuang di dalam jemaah. Apakah mereka mengikut Rasulullah membentuk jemaah atau setidak-tidaknya menyertai jemaah? Yang mana jemaah itu di dalamnya tertegak sistem Tuhan baik ekonominya, pendidikannya, kemasyarakatannya, pentadbirannya, perhubungannya dan juga kebudayaannya. Yang mana jemaah itu melagangkan Islam ditengah-tengah masyarakat sehingga berperanan mempengaruhi masyarakat sekeliling.

Cukup sedikit gambaran diberi, tidak semudah itu ulamak boleh mengatakan yang mereka itu mewarisi nabi. Kecuali ulamak yang bertaraf mujaddid atau ulamak yang diilhamkan Tuhan panduan dari masa ke semasa untuk diri dan jemaahnya. Hendaklah kita faham ini semua agar kita benar-benar kenal siapa sebenarnya ulamak yang dikatakan pewaris nabi itu.

Salam


Welcome